Kamis, September 15, 2016

Menurunnya Jumlah Likers Pada Postingan Intagram Akhir - Akhir Ini

  25 comments    
categories: 
Hi Readers!

Media sosial pada saat ini bagaikan senjata, bisa diibaratkan sebagai perpanjangan mulut seseorang atau organisasi untuk menyampaikan banyak hal, baik hal yang berguna bahkan spamming.

Instagram icon 
Berbicara soal media sosial, akhir-akhir ini saya perhatikan salah satu akun media sosial yang saya miliki yaitu  Istagram @wuriw_ ada yang aneh, yaitu penurunan jumlah likers. Saya memang tidak terlalu aktif di Intagram, awal membuat akun Instagram pada tahun 2012, tetapi hanya memposting foto beberapa kali. Saking jarang update sampai akhirnya lupa password akun instagram tersebut, saya juga tidak bisa mereset password via email karena akun email yang di pakai untuk mendaftarkan Instagram tersebut juga lupa passwordnya. Akhirnya saya memutuskan untuk tidak main instagram sampai tahun 2015, dan baru membuat akun Instagram lagi yaitu @wuriw_.

Akun Instagram Saya
Berhubung kurang eksis di Instagram, follower saya pun hanya sedikit dan jumlah likers nya pun hanya sedikit sekali. Terkadang saya heran dengan foto-foto teman saya di Instagram memiliki jumlah likers yang sangat banyak sampai ratusan bahkan ribuan like yang dia dapat sekali posting foto. Sedangkan saya paling banyak 30 likers sejauh ini (pukpukpuk T_T).

Sayapun pernah googling-gooling bagaimana cara agar eksis di Instagram. Banyak tips yang saya dapat, dari mulai menaruh hastag (#) sebanyak-banyaknya yang berhubungan dengan postingan, sampai waktu kapan sebaiknya mengupload foto di Instagram. Dari situ saya mengenal istilah hastag #instadaily #like4like #likeforlike dan lain-lain. 

Benar saja, setelah saya menerapkan hastag tersebut di foto Instagram saya, banyak like-like muncul yang berasal dari akun yang tidak saya follow, tidak memfollow saya dan kebanyakan akun bule. Pernah iseng mengunjungi beberapa profil mereka, yang saya temukan hanya beberapa foto saja, dan biasanya foto yang ditampilkan seperti gambar-gambar yang sering muncul di internet. Bahkan ada juga yang tidak ada postingan sama sekali di akun-akun tersebut.

Jumlah likers "agak" banyak

Yang memunculkan tanya di benak saya adalah, akhir-akhir ini postingan saya hanya mendapat sedikit like dari sebelum-sebelum nya. Padahal hastag sudah sangat hebring di caption foto postingan. Dan jumlah like tetap sedikit. Awalnya saya berfikir mungkin postingan saya kurang bermutu atau kurang menarik, sehingga Instagrammers enggan untuk memberikan like nya (hihihihi udah kayak fakir like IG aja...... becanda gaiiisss). Sehingga saya ya cuma ngebatin saja di dalam hati, toh tidak terlalu penting juga buat hidup saya hehehe.

Sampai barusan di Grup Facebook Blogger Perempuan, salah satu anggota yaitu Mbak "Sis Sy" mengomentari salah satu postingan Mbak "Alaika Abdullah", saya pun tertarik untuk mengomentari karena merasakan hal yang sama. 

Pertanyaan Mbak Sis Sy
"Mbak Alaika Abdullah & manteman, apa ada yg pernah mengalami like di instagram menurun drastis? aku biasanya dapat 20-50like di tiap post, tapi mendadak jadi kurang dari 10 saja. Padahal follower aku generic, nggak pernah beli. perubahan yang aku lakukan cuma mengganti kata-kata di profilenya, apakah ngaruh? mohon bantuannya manteman :( "

Kami pun berdiskusi masalah tersebut sampai tiba Mbak Alaika memberikan kometar sambil mengetag seseorang bernama Mbak "Kartika Putri Mentari". Ternyata respon beliau sangat cepat dan tanggap menjawab kebingungan saya dan Mbak Sis Sy.

Jawaban Mbak Kartika

Setelah sharing sedikit dengan Mbak Kartika akhirnya sekarang saya mengerti, ternyata Instagram baru mengupgrade API untuk mengupgrade fitur baru yang salah satunya adalah dapat menghidden comment, dan sekaligus Instagram mem banned akun-akun jungker atau spam.

Berarti akun-akun yang tidak saya kenal tetapi suka like-like dan saat di kunjungi ke profilnya kebanyakan adalah akun jungker atau spammer. Beliau juga menyarankan agar mengurangi pemakaian hastag spamming seperti #like4like dan lain lain. Dan lebih menyarankan menggunakan #instanesia dan sejenisnya. Penasaran akhirnya saya kepoin akun Mbak Kartika ini, kenapa mbak Alaika mengetag namanya dan ternyata dia seorang social media socialist.

Ok, terima kasih untuk diskusi bermanfaat nya sore hari ini, ya walaupun hanya melalui kolom komentar di Grup Facebook. Terima kasih untuk mbak Sis Sy, Mbak Alaika dan terutama Mbak Kartika untuk penjelasannya.

Bagaimana dengan teman-teman? apakah ada yang mengalami hal yang sama seperti saya? atau gak ngeh? atau bahkan tidak perduli? atau mungkin ada yang bekerja di Instagram sehingga bisa menjelaskan lebih detail lagi? 

Kembali lagi ke pribadi masing-masing karena setiap orang berhak berpendapat. Melihat tujuan awal kita bersosial media bukan sekedar menanti like ataupun kometar. Mau banyak atau sedikit like, ada atau tidak ada kometar, terus lah berkarya (Gapapa jelek yang penting sombong *ChandraLiowQuote). Sampaikanlah yang ingin disampaikan melalui sosial media dengan bijak agar bermanfaat bagi pembaca dan teman-teman kita di sosial media tersebut. Lebih di rem lagi komentar-kometar bernada nyiyir atau membully orang lain, terlebih-lebih orang yang kita belum kenal secara langsung.

Selamat sore ^_^v

25 komentar:

  1. Mungkin yang orangnya lagi jarang Online aja tuh mba..heee

    BalasHapus
  2. Wow, keren ih. Langsung jadi postingan. Good job, Mbak! Thanks forthe summary. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama-sama mbak Alaika, makasih juga sudah berkunjung :*

      Hapus
  3. Kalau saya sih jarang banget visit Instragram, kebanyakan visit blog.

    BalasHapus
  4. Visit my site yah https://caraku-bekerja.blogspot.co.id/2016/09/4-strategi-mempromosikan-blog-dengan.html?m=1

    BalasHapus
  5. Gak merhatiin sih sebenernya aku bertambah apa berkurang

    BalasHapus
  6. Gak merhatiin sih sebenernya aku bertambah apa berkurang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha coba mba Ade, kalo lagi kurang kerjaan kayak aku, perhatiin deh :D

      Hapus
  7. aku malah sebaliknya mba, like meningkat padahal sekarng ga pernah like like in foto orang orang haha,,,

    BalasHapus
  8. Nah aku yang cuek dengan instagram. Loadingnya berat, mungkin karena terlalu banyak photo. Ya betul instagram lagi bebenah, mirip engan facebook biar spam-spam bisa disembunyikan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kang semoga kedepannya lebih baik buat IG

      Hapus
  9. Saya juga dikit likernya. Follower juga dikit. Terkadang saya perhatiin yang follow pun cuma sekedar buat folbek doang, abis itu unfollow. Di twitter sih keliatan kalo follow terus unfollow. Instagram ngga keliatan. Jadi ceritanya saya kapok folbek yang ngga seriusan gini. Akhirnya saya biarin saya, kecuali yang serius follow, baru folbek. #edisicurhat. Hehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah iya mbak, itu fenomena yang biasa banget terjadi. Aku juga sering digituin. Kalo twitter dia lebih upgrade karena kita bisa liat si akun tersebut follow kita atau tidak :D, semoga kedepannya IG upgrade untuk fitur seperti itu ya Mba :D

      Hapus
  10. Oiya aku juga bingung yg akun bule tiba2 main tag

    BalasHapus
    Balasan
    1. Walah, di tag opo to mbak Nit? dudu sing aneh-aneh to?

      Hapus
  11. Aku ga ngeh. Tapi emanh biasanya dapet like2an dari follower yg memang aku kenal aja sih. Pernah dpt banyak like pas campaign produk, itupun yg ngelike sesama buzzer. Huahahaha. Walau makin banyak like makin besar influence kita ya *mulai komersial.

    Btw twittermu diprivatr ya? Mangkanya ga aku temuin. Tolong follow ya. Ntar kufolback

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah laen ya kalo jadi Buzzer mah hihihihi
      Aku udah follow mba ratu twitter muh :D

      Hapus
  12. Biasanya yang ngelike banyak, di hari sabtu dan minggu sih... soalnya seharian dirumah mantengin instagram mulu....

    BalasHapus
    Balasan
    1. hooo gitu ya, hahahha saya sekarang setiap hari jadi seneng mantengin ig ketimbang sosmed lain :D

      Hapus
  13. saya malah ga sreg kl pake # banyak-banyak mbak dan overlap. kesannya ga natural gitu dan seolah seperti jualan aja.

    iya sih memang 'jualan' ya, tapi saya lebih suka # yang pas dan ga borongan.

    BalasHapus
  14. Saya mengalami hal yang sama mba, dulu banyak banget yang like dari yang gak kenal gegara pake banyak tagar,tapi sekarang susah banget dapet like dari orang yang kenal maupun dari yang gak kenal

    BalasHapus